Buka menu utama

WikiShia β

Hijrah ke Habasyah (Bahasa Arab: هجرة الی حبشة), pada tahun-tahun pertama Bi’tsah (diutusnya Nabi Muhammad Saw sebagai nabi), atas perintah Nabi Muhammad Saw sekelompok kaum muslimin Mekah pergi hijrah ke Habasyah (Etiopia) untuk menyelamatkan diri dari penindasan kaum musyrikin Quraisy. Mengetahui hal itu, pihak Quraisy mengirim Amr bin Ash dan Abdullah bin Abi Rabiah ke Habasyah untuk menjemput pulang mereka ke Mekah. Najasyi, raja Habasyah, yang sebelumnya telah berbincang dengan Ja’far bin Abi Thalib, pemimpin Muhajirin, menghalangi maksud utusan Quraisy sehingga mereka harus kembali dengan tangan kosong. Selama di Habasyah ada sebagian muslimin yang meninggal dan ada pula yang lahir. Abdullah bin Ja’far, suami Sayidah Zainab Sa, termasuk yang lahir di Habasyah.

Daftar isi

Sebab Hijrah

Setelah Muhammad Saw diangkat sebagai nabi, beberapa orang menyatakan beriman dan masuk Islam. Hal itu membuat murka kafir Quraisy sehingga mereka mulai menyiksa dan menindas kaum muslimin.[1] Sebab itu Rasulullah Saw memerintahkan kaum muslimin untuk berhijrah ke Habasyah. Habasyah dipilih karena pemimpinnya, Najasyi, adalah raja beragama Nasrani yang bijaksana dan adil.[2] Kaum muslimin berhijrah secara diam-diam menggunakan dua kapal yang dibeli dengan setengah harga.[3] Hijrah ke Habasyah dilakukan dua kali. Menurut Ya’qubi, hijrah pertama diikuti 12 orang dan yang kedua 70 orang tidak termasuk wanita dan anak-anak.[4]

Hijrah Pertama

Pada hijrah pertama rombongan muslimin yang terdiri dari beberapa orang laki-laki dan perempuan berangkat ke Habasyah. Mengetahui hal itu, kaum musyrikin langsung mengejar mereka namun tidak berhasil menangkapnya. Ketika kaum muslimin sudah tinggal di Habasyah ada kabar bahwa orang-orang Quraisy telah masuk Islam, karenanya mereka kembali ke Mekah. Begitu sampai di dekat Mekah mereka baru tahu bahwa kabar keislaman Quraisy adalah bohong.[5] Sayangnya mereka tidak kuat jika harus kembali lagi ke Habasyah, jadi mereka tetap melanjutkan perjalanan ke Mekah dengan cara sendiri-sendiri atau bersama kelompok kecil di bawah perlindungan orang tertentu.[6] Utsman bin Madh’un ikut memasuki Mekah bersama kelompok yang dikepalai Walid bin Mughirah. Ketika melihat banyak orang Islam yang disiksa dan menderita, dia meminta pada Walid supaya membiarkannya ikut merasakan apa yang dialami saudara-saudaranya. Begitu menerima siksaan Utsman malah menampakkan rasa bahagia di wajahnya.[7]

Nama-nama Muhajirin Pada Hijrah Pertama

  1. Utsman bin Affan dan istrinya, Ruqayyah.[8]
  2. Abu Hudzaifah bin Utbah bin Rabiah dan istrinya Sahlah binti Suhail bin Amr bin Amir.[9]
  3. Zubair bin Awwam.[10]
  4. Abu Sabrah bin Abi Rahm al-Amiri dari Bani Amir bin Luay.[11]
  5. Suhail bin Baidha’ dari Bani al-Harits bin Fihr.[12]
  6. Abdullah bin Mas’ud.[13]
  7. Amir bin Rabiah al-Unzi dan istrinya Laila binti Abu Hatsmah.[14]
  8. Mus’ab bin Umair[15], pemuda tampan pengajar al-Qur’an.[16]
  9. Utsman bin Madh’un.[17]

Hijrah Kedua

Untuk kedua kalinya Rasulullah Saw memerintahkan kaum muslimin berhijrah ke Habasyah. Kali ini rombongan dipimpin oleh Ja’far bin Abi Thalib. Dalam rombongan ini terdapat 83 orang. [18]

Nama-nama Muhajirin Pada Hijrah Kedua

  1. Ja’far bin Abi Thalib; pemimpin rombongan yang memiliki julukan Ja’far Dzuljanahain dan al-Thayyar.[19] Ikut serta pula istrinya, Asma binti Umays dan anak-anaknya; Abdullah, Muhammad dan Aun.
  2. Saudah dan suaminya, Sukran. Ketika di Habasyah Sukran menjadi Nasrani dan meninggal di sana. Saudah di kemudain hari menikah dengan Rasulullah Saw.[20][21]
  3. Ummu Habibah binti Abi Sufyan bin Harb dan suaminya, Abaidullah bin Jahsy. Menurut satu pendapat, Abdullah meninggal dunia di Habasyah atau berpindah agama Nasrani. Di kemudian hari Ummu Habibah menikah dengan Rasulullah Saw.[22]
  4. Khalid bin Sa’id bin Ash bin Umayyah. Menurut Waqidi, ia adalah termasuk orang yang pertama ikut hijrah ke Habasyah.[23]
  5. Umair bin Rabab al-Sahmi.[24]
  6. Menurut sebagian pendapat, Amar Yasir juga ikut hijrah.[25]

Reaksi Quraisy

Setelah kaum muslimin kembali berhijrah untuk kedua kalinya membuat kafir Quraisy semakin gusar. Karena Quraisy dan warga Habasyah memiliki hubungan pertemanan dan dagang,[26]mereka mengirim Amr bin Ash dan Abdullah bin Abi Rabiah ke Habasyah dengan membawa hadiah untuk raja Habasyah, Najasyi.[27]Amr bin Ash menyampaikan pada Najasyi bahwa orang-orang yang lari ke negerinya adalah para budak bodoh yang telah keluar dari agamanya. Najasyi tidak menerima begitu saja apa yang didengarnya dari Amr. Dia meminta penjelasan langsung dari pihak muhajirin. Untuk itu dia mengumpulkan para pemuka agama dan bersama menanyakan langsung kepada muhajirin tentang sebab hijrahnya mereka. Ja’far bin Abi Thalib memberi penjelasan:

“Kami dulunya memang bodoh dan penyembah berhala, memakan bangkai, senang dengan pertumpahan darah dan banyak berbuat mungkar. Sampai suatu saat Allah Swt mengutus Nabi-Nya dari kalangan kami. Kami kenal betul bagaimana nasabnya, kami sangat percaya dan yakin akan kejujurannya. Dia mengajak kami untuk mengimani Tuhan Yang Esa dan melarang menyembah batu dan berhala. Dia mengajarkan kami untuk selalu berkata dan berprilaku jujur, bersilaturrahmi, berbuat baik kepada tetangga, dan melarang berbuat cela. Namun mereka ini malah memusuhi kami. Mereka ingin supaya kami kembali menyembah berhala. Sebab itu kami datang ke negeri yang Anda pimpin, kami memilih Anda disbanding orang lain.”

Mendengar hal itu, Najasyi berkata kepada utusan Quraisy, “Pergilah, demi Tuhan, aku tidak akan pernah mengembalikan mereka pada kalian.” Akhirnya kedua utusan tersebut kembali ke Mekah dengan rasa malu.[28]

Najasyi Masuk Islam

Hari berikutnya Amr bin Ash kembali menemui Najasyi. Dia menyampaikan tentang perbedaan pandangan antara Islam dan Nasrani menyangkut Nabi Isa As, tujuannya supaya Najasyi mau berpihak padanya. Usahanya itu bukan hanya gagal, setelah menerima paparan dari Ja’far mengenai Nabi Isa As, Najasyi malah memeluk Islam.[29]

Kembalinya Muhajirin

Kembalinya muhajirin dari Habasyah ke Mekah dilakukan secara bertahap. Setelah tinggal beberapa saat di Mekah mereka kembali ikut hijrah bersama muslimin lainnya ke Madinah. Ada sebagian yang baru hijrah ke Madinah dua tahun sebelum terjadi perang Khaibar dan ada yang setelah penaklukan Khaibar.[30]Rasulullah Saw mengutus Amr bin Umayyah al-Dhamri menemui Najasyi supaya dia bersedia menfasilitasi kepulangan kaum muslimin.[31] Rombongan muhajirin terakhir tiba dari Habasyah pada tahun ke-7 H, bertepatan dengan tahun terjadinya penaklukan Khaibar.[32] Dalam rombongan itu ada Asma binti Umays, Abdullah bin Ja’far dan dua saudaranya, Muhammad dan Aun.[33]Ketika Ja’far datang menemui Rasulullah Saw, beliau mencium keningnya. Rasulullah Saw bersabda, “Saya tidak tahu sekarang sedang bahagia karena kemenangan Khaibar atau karena kedatangan Ja’far.”[34]

Yang Meninggal di Habasyah

Di Habasyah ada 8 orang muhajirin yang meninggal dunia dan dimakamkan di sana, di antaranya:

  1. Abaidullah bin Jahsy dari Bani Abdu Syams. Di tinggal di Habasyah dan pindah agama Nasrani hingga meninggal dan makamkan di sana.
  2. Amr bin umayyah bin Harits dari Bani Asad.
  3. Hathib bin Harits dan saudaranya, Hithab bin Harits.
  4. Abdullah bin Harits bin Qais dari Bani Sahm.
  5. Urwah bin Abdul Uzza.
  6. ‘Adi bin Nadhlah dari Bani ‘Adi.
  7. Musa bin Harits bin Khalid.[35]

Yang Lahir di Habasyah

  1. Abdullah bin Ja’far al-Thayyar.
  2. Muhammad bin Abi Hudzaifah.
  3. Sa’id bin Khalid bin Sa’id.
  4. Zainab binti Abi Salamah.
  5. Abdullah bin Muthallib bin Azhar.
  6. Musa bin Harits bin Khalid.
  7. Aisyah binti Harits bin Khalid.
  8. Fatimah binti Harits bin Khalid.
  9. Zainab binti Harits bin Khalid. [36]

Catatan Kaki

  1. Tarikh Ibnu Khaldun, terjemah teks, jld. 1, hlm. 395.
  2. Tarikh al-Thabari, terjemah, jld. 3, hlm. 873.
  3. Ibid.
  4. Tarikh Ya’qubi, terjemah, jld. 1, hlm. 386.
  5. Tarikh al-Tabari, terjemah, jld. 3, hlm. 882.
  6. Afarinesh wa Tarikh, terjemah, jld. 2, hlm. 654.
  7. Dalail al-Nubuah, terjemah, jld. 2, hlm. 49.
  8. Tarikh Ibnu Khaldun, terjemah teks, jld. 1, hlm. 395.
  9. Ibid.
  10. Ibid.
  11. Ibid.
  12. Ibid, hlm. 396.
  13. Ibid.
  14. Ibid.
  15. Ibid.
  16. Afarinesh wa Tarikh, terjemah, jld. 2, hlm. 791.
  17. Dalail al-Nubuah, terjemah, jld. 2, hlm. 49.
  18. Afarinesh wa Tarikh, terjemah, jld. 2, hlm. 655.
  19. Ibid, hlm. 792.
  20. Tarikh al-Tabari, terjemah, jld. 4, hlm. 1289.
  21. Afarinesh wa Tarikh, terjemah, jld. 2, hlm. 726.
  22. Ibid, hlm. 728.
  23. Ibid, hlm. 790.
  24. Tarikh Ibnu Khaldun, terjemah teks, jld. 1, hlm. 495.
  25. Tarikh al-Thabari, terjemah, jld. 3, hlm. 873.
  26. Tarikh Ibnu Khaldun, terjemah teks, jld. 1, hlm. 395.
  27. Tarikh al-Thabari, terjemah, jld. 3, hlm. 878.
  28. Afarinesh wa Tarikh, terjemah, jld. 2, hlm. 655.
  29. Ibid, hlm. 656.
  30. Tarikh Ibnu Khaldun, terjemah teks, jld. 1, hlm. 438.
  31. Ibid.
  32. Afarinesh wa Tarikh, terjemah, jld. 2, hlm. 706.
  33. Tarikh Ibnu Khaldun, terjemah teks, jld. 1, hlm. 438.
  34. Ibid.
  35. Zendegani Muhammad, terjemah, jld. 2, hlm. 244.
  36. Ibid, hlm. 245.

Daftar Pustaka

  • Ibnu Khaldun, al-‘Ibar Tarikh, terjemah Abdul Muhammad Ayati, Muassasah Muthalaat wa Tahkikat Farhanghi, cet. Pertama, 1363 HS.
  • Ibnu Hisyam, Zendeghani Muhammad Saw Payambare Islam, terjemah Sayid Hasyim Rasuli, Tehran, penerbit Kitabci, cet. Kelima, 1375 HS.
  • Baihaqi, Abu Bakar Ahmad bin Husain, Dalail al-Nubuah, terjemah Muhammad Mahdawi Damaghani, Tehran, Intisyarat Ilmi wa Farhangghi, dua jilid, 1361 HS.
  • Thabari, Muhammad bin Jarir, Tarikh Thabari, terjemah Abul Qasim Payandeh, Tehran, Asathir, cet. Kelima, 1375 HS.
  • Muqaddasi, Muthahhar bin Thahir, Afarinesh wa Tarikh, terjemah Muhammad Ridha Syafi’i, Tehran, Agheh, cet pertama, 1374 HS.
  • Ya’qubi, Ahmad Abi Ya’qub, Tarikh Ya’qubi, terjemah Muhammad Ibrahim Ayati, Tehran, Intisyarat Ilmi wa Farhangghi, cet. Keenam, 1371 HS.